Al-Muwattha 1.0

قَالَ حَدَّثَنِي اللَّيْثِيّ عَنْ مَالِك بْن أَنَس عَنْ ابْنِ شِهَابٍ أَنَّ عُمَرَ بْنَ عَبْدِ الْعَزِيزِ أَخَّرَ الصَّلَاةَ يَوْمًا فَدَخَلَ عَلَيْهِ عُرْوَةُ بْنُ الزُّبَيْرِ فَأَخْبَرَهُ أَنَّ الْمُغِيرَةَ بْنَ شُعْبَةَ أَخَّرَ الصَّلَاةَ يَوْمًا وَهُوَ بِالْكُوفَةِ فَدَخَلَ عَلَيْهِ أَبُو مَسْعُودٍ الْأَنْصَارِيُّ فَقَالَ مَا هَذَا يَا مُغِيرَةُ أَلَيْسَ قَدْ عَلِمْتَ أَنَّ جِبْرِيلَ نَزَلَ فَصَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ صَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ صَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ صَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ صَلَّى فَصَلَّى رَسُولُ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ ثُمَّ قَالَ بِهَذَا أُمِرْتُ فَقَالَ عُمَرُ بْنُ عَبْدِ الْعَزِيزِ اعْلَمْ مَا تُحَدِّثُ بِهِ يَا عُرْوَةُ أَوَ إِنَّ جِبْرِيلَ هُوَ الَّذِي أَقَامَ لِرَسُولِ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ وَقْتَ الصَّلَاةِ قَالَ عُرْوَةُ كَذَلِكَ كَانَ بَشِيرُ بْنُ أَبِي مَسْعُودٍ الْأَنْصَارِيُّ يُحَدِّثُ عَنْ أَبِيهِ قَالَ عُرْوَةُ وَلَقَدْ حَدَّثَتْنِي عَائِشَةُ زَوْجُ النَّبِيِّ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ أَنَّ رَسُولَ اللَّهِ صَلَّى اللَّهُ عَلَيْهِ وَسَلَّمَ كَانَ يُصَلِّي الْعَصْرَ وَالشَّمْسُ فِي حُجْرَتِهَا قَبْلَ أَنْ تَظْهَرَ

Perawi berkata; Telah menceritakan kepadaku Al Laitsi dari Malik bin Anas dari Ibnu Syihab; Suatu hari Umar bin Abdul Aziz pernah mengakhirkan shalat, maka Urwah bin Az Zubair menemuinya dan memberitahukan kepadanya, bahwa suatu hari Mughirah bin Syu’bah mengakhirkan shalat ketika berada di Kufah, sehingga Ibnu Mas’ud menemuinya dan menegurnya; “Apa maksudmu, hai Mughirah? bukankah kamu tahu, Jibril telah turun kemudian shalat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ikut shalat, kemudian dia shalat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ikut shalat, kemudian dia shalat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ikut shalat juga, kemudian dia shalat dan Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam ikut shalat. Lalu Jibril berkata; “Seperti ini aku diperintahkan, ” maka Umar bin Abdul Aziz bertanya, “perhatikanlah apa yang kamu riwayatkan hai Urwah! Apakah Jibril yang mengajarkan waktu shalat untuk Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam?” Urwah menjawab; ” Basyir bin Mas’ud al Anshari menceritakan dari Bapaknya seperti itu juga” kemudian Urwah menegaskan; dan telah menceritakan kepadaku Aisyah, istri Nabi shallallahu ‘alaihi wasallam, bahwa Rasulullah shallallahu ‘alaihi wasallam shalat ashar ketika matahari masih di tempatnya belum tampak. [1]

Al-Muwatta atau Muwatta Malik merupakan kitab hadits dan fiqih yang disusun oleh Imam Malik bin Anas, merupakan salah satu dari Kutubut Tis’ah (sembilan kitab hadits utama di kalangan Sunni). Kitab ini terdiri dari dua bagian:

  • Perkataan dan perbuatan Nabi Muhammad Shallallahu Alaihi wa Sallam (juga dikenal sebagai sunnah). Riwayat perkataan dan perbuatan Nabi disebut hadits.
  • Pendapat dan keputusan resmi sahabat Nabi, penerus mereka, dan beberapa ulama kemudian.[2]

setidaknya saya menghabiskan waktu 30 jam[3], kebanyakan malam hari untuk mengumpulkan hadits dalam kitab al-muwatta dari situs berbahasa arab al-eman dan wikisource arabic serta situs terjemahan berbahasa inggris USC serta mengembangkan aplikasi android untuk kumpulan hadits ini. Sebagian besar waktu tersebut adalah untuk memeriksa terjemahan dan menyesuaikannya dengan teks arabnya. pekerjaan ini cuku memakan waktu, karena sumber-sumber tersebut tidak sama dalam memberikan penomoran hadits (kita al-muwatta yang asli tidak memberikan penomoran hadits), sehingga saya harus memeriksa satu persatu hadits dan terjemahannya secara skimming. sebagiannya saya baca di bagian sanad dan akhir kalimatnya disamping juga saya baca penuh untuk beberapa hadits tertentu.

sedangkan aplikasi androidnya sendiri sangat sederhana, sehingga tidak banyak memakan waktu dibanding waktu untuk “meneliti” hadits dan terjemahnya.  meski aplikasi ini simple, saya berharap kiranya Allah SWT menerima amal ini, dan mencatat waktu-waktu yang saya gunakan untuk mengembangkan aplikasi ini sebagai waktu-waktu yang berkah, dan waktu yang baik.

screenshots

1. hadits pertama dalam kitab al-Muwatta, Bab Sholat
2. wikipedia
3. insyaa Allah saya akan memanfaatkan 48 jam sabtu-ahad untuk mengembangkan aplikasi versi Blackberry-nya. setelah sakit kemarin, alhamdulillah kemarin langsung sakit, nampaknya ini tertunda untuk mengerjakan yang lain.

4 thoughts on “Al-Muwattha 1.0

Tinggalkan Balasan

Isikan data di bawah atau klik salah satu ikon untuk log in:

Logo WordPress.com

You are commenting using your WordPress.com account. Logout / Ubah )

Gambar Twitter

You are commenting using your Twitter account. Logout / Ubah )

Foto Facebook

You are commenting using your Facebook account. Logout / Ubah )

Foto Google+

You are commenting using your Google+ account. Logout / Ubah )

Connecting to %s